Subhanalloh…!!!. Karomah KH.Sholeh Darat Kambing Memakan Harimau. Baca kisah berhikmah berikut…!!!.

ad_189217261
Kisah ini saya dapatkan dari KH Mukri Rohman, imam Masjid Kyai Sholeh Darat kampung Melayu Darat, Semarang Utara yang mengasuh pengajian kitab Majmu’ Syariat Al-Kafiyat lil Awam, salah satu karya KH Sholeh Darat yang cukup terkenal.

Kiai Mukri mendengar cerita ini dari gurunya, KH Bisri Mustofa, sewaktu beliau mondok di Pondok Pesantren Leteh, Rembang, Jawa Tengah, pada thn 1970-an. Menurut cerita ayah KH A Mustofa Bisri (Gus Mus) itu, pada suatu hari KH Sholeh Darat yang sudah kembali dari Mekah dan tinggal di NDarat Semarang kedatangan tamu seorang tokoh yang terkenal sakti asal Jawa Timur. Si tokoh sudah biasa dipanggil kiai.

Tamu tersebut datang di malam hari. Karena Kiai Sholeh sedang mengajar ngaji, seorang santri mempersilakan sang tamu menunggu di serambi langgar seraya disuguhi minuman. Langgar yang dibangun oleh mertua Mbah Sholeh, Kiai Murtadho, itu berbentuk panggung & terbuat dari kayu jati.

Usai mengaji, Mbah Sholeh menemui tamunya tersebut.

“Jenengan tindhak mriki nithih napa (Kamu datang ke sini naik apa?),” tanya tuan rumah kepada si tamu.

“Numpak macan (naik harimau),” jawab si tamu dengan nuansa pamer. Maklum saat itu tunggangan yang biasa dipakai orang umum adalah kuda.

“Lho, dicancang teng pundi macane (diikat di mana harimau itu?)”

“Saya ikat di luar pagar sana itu. Khawatir menakuti santri-santri jenengan.”

Mbah Sholeh hanya tersenyum. Lantas menyuruh santrinya menuntun macan besar tunggangan tamunya itu. Santri NDarat ternyata sama sekali tidak takut pada macan.

“Masukkan kandang, Kang. Agar tak kedinginan atau kehujanan,” perintah Mbah Sholeh pada santrinya.

Mengatahui bahwa yang dimaksud adalah kandang kambing, si tamu jadi khawatir.

“Jangan dimasukkan kandang, Mbah. Nanti kambing jenengan dimakan sama macan saya,” ujarnya yang hanya ditimpali senyum sang tuan rumah.

“Tak apa-apa. Kambing saya akan aman kok,” jawab Mbah Sholeh seraya menggamit tangan si tamu untuk menenangkannya. Lalu dipersilakan menuju kamar untuk dipersilakan istirahat.

Sebelum tidur malam itu, si tamu membayangkan macannya pasti telah menerkam kambing-kambing milik Mbah Sholeh dan esoknya akan ada banyak bangkai. Namun karena kelelahan, matanya segera terpejam.

Pagi hari usai diajak berbincang dan dijamu makanan oleh tuan rumah, dia bergegas menengok ke kandang. Betapa terperanjatnya dia, bukan bangkai kambing yang ditemukan, malah macannya yang mati. Tergeletak kaku di samping barisan kambing yang riuh mengembik.

“Mbeeek… Mbeeekkk…” suara kambing gaduh seperti meminta bangkai macan segera disingkirkan. Seekor kambing powel yang jenggotnya panjang, mulutnya terlihat merah. Diduga kuat, si kambing itulah yang membunuh si macan.

Akhirnya si tamu meminta maaf dan menyesali kesombongannya. Dia menyadari betapa rendah ilmunya dibanding sang kiai yang pernah jadi qadhi di Mekah dan menjadi mahaguru dari gurunya para ulama Nusantara ini.* (Ichwan)
Memakan Harimau
Jumat, 19 Pebruari 2016 09 : 00 Hikmah
Bagikan

Kisah Kambing Mbah Sholeh Darat Memakan MacanIlustrasi
Kisah ini saya dapatkan dari KH Mukri Rohman, imam Masjid Kyai Sholeh Darat kampung Melayu Darat, Semarang Utara yang mengasuh pengajian kitab Majmu’ Syariat Al-Kafiyat lil Awam, salah satu karya KH Sholeh Darat yang cukup terkenal.

Kiai Mukri mendengar cerita ini dari gurunya, KH Bisri Mustofa, sewaktu beliau mondok di Pondok Pesantren Leteh, Rembang, Jawa Tengah, pada thn 1970-an. Menurut cerita ayah KH A Mustofa Bisri (Gus Mus) itu, pada suatu hari KH Sholeh Darat yang sudah kembali dari Mekah dan tinggal di NDarat Semarang kedatangan tamu seorang tokoh yang terkenal sakti asal Jawa Timur. Si tokoh sudah biasa dipanggil kiai.

Tamu tersebut datang di malam hari. Karena Kiai Sholeh sedang mengajar ngaji, seorang santri mempersilakan sang tamu menunggu di serambi langgar seraya disuguhi minuman. Langgar yang dibangun oleh mertua Mbah Sholeh, Kiai Murtadho, itu berbentuk panggung & terbuat dari kayu jati.

Usai mengaji, Mbah Sholeh menemui tamunya tersebut.

“Jenengan tindhak mriki nithih napa (Kamu datang ke sini naik apa?),” tanya tuan rumah kepada si tamu.

“Numpak macan (naik harimau),” jawab si tamu dengan nuansa pamer. Maklum saat itu tunggangan yang biasa dipakai orang umum adalah kuda.

“Lho, dicancang teng pundi macane (diikat di mana harimau itu?)”

“Saya ikat di luar pagar sana itu. Khawatir menakuti santri-santri jenengan.”

Mbah Sholeh hanya tersenyum. Lantas

menyuruh santrinya menuntun macan besar tunggangan tamunya itu. Santri NDarat ternyata sama sekali tidak takut pada macan.

“Masukkan kandang, Kang. Agar tak kedinginan atau kehujanan,” perintah Mbah Sholeh pada santrinya.

Mengatahui bahwa yang dimaksud adalah kandang kambing, si tamu jadi khawatir.

“Jangan dimasukkan kandang, Mbah. Nanti kambing jenengan dimakan sama macan saya,” ujarnya yang hanya ditimpali senyum sang tuan rumah.

“Tak apa-apa. Kambing saya akan aman kok,” jawab Mbah Sholeh seraya menggamit tangan si tamu untuk menenangkannya. Lalu dipersilakan menuju kamar untuk dipersilakan istirahat.

Sebelum tidur malam itu, si tamu membayangkan macannya pasti telah menerkam kambing-kambing milik Mbah Sholeh dan esoknya akan ada banyak bangkai. Namun karena kelelahan, matanya segera terpejam.

Pagi hari usai diajak berbincang dan dijamu makanan oleh tuan rumah, dia bergegas menengok ke kandang. Betapa terperanjatnya dia, bukan bangkai kambing yang ditemukan, malah macannya yang mati. Tergeletak kaku di samping barisan kambing yang riuh mengembik.

“Mbeeek… Mbeeekkk…” suara kambing gaduh seperti meminta bangkai macan segera disingkirkan. Seekor kambing powel yang jenggotnya panjang, mulutnya terlihat merah. Diduga kuat, si kambing itulah yang membunuh si macan.

Akhirnya si tamu meminta maaf dan menyesali kesombongannya. Dia menyadari betapa rendah ilmunya dibanding sang kiai yang pernah jadi qadhi di Mekah dan menjadi mahaguru dari gurunya para ulama Nusantara ini.* (Ichwan)
Mbah Sholeh Darat Memakan Harimau

Kisah Kambing Mbah Sholeh Darat Memakan MacanIlustrasi
Kisah ini saya dapatkan dari KH Mukri Rohman, imam Masjid Kyai Sholeh Darat kampung Melayu Darat, Semarang Utara yang mengasuh pengajian kitab Majmu’ Syariat Al-Kafiyat lil Awam, salah satu karya KH Sholeh Darat yang cukup terkenal.

Kiai Mukri mendengar cerita ini dari gurunya, KH Bisri Mustofa, sewaktu beliau mondok di Pondok Pesantren Leteh, Rembang, Jawa Tengah, pada thn 1970-an. Menurut cerita ayah KH A Mustofa Bisri (Gus Mus) itu, pada suatu hari KH Sholeh Darat yang sudah kembali dari Mekah dan tinggal di NDarat Semarang kedatangan tamu seorang tokoh yang terkenal sakti asal Jawa Timur. Si tokoh sudah biasa dipanggil kiai.

Tamu tersebut datang di malam hari. Karena Kiai Sholeh sedang mengajar ngaji, seorang santri mempersilakan sang tamu menunggu di serambi langgar seraya disuguhi minuman. Langgar yang dibangun oleh mertua Mbah Sholeh, Kiai Murtadho, itu berbentuk panggung & terbuat dari kayu jati.

Usai mengaji, Mbah Sholeh menemui tamunya tersebut.

“Jenengan tindhak mriki nithih napa (Kamu datang ke sini naik apa?),” tanya tuan rumah kepada si tamu.

“Numpak macan (naik harimau),” jawab si tamu dengan nuansa pamer. Maklum saat itu tunggangan yang biasa dipakai orang umum adalah kuda.

“Lho, dicancang teng pundi macane (diikat di mana harimau itu?)”

“Saya ikat di luar pagar sana itu. Khawatir menakuti santri-santri jenengan.”

Mbah Sholeh hanya tersenyum. Lantas menyuruh santrinya menuntun macan besar tunggangan tamunya itu. Santri NDarat ternyata sama sekali tidak takut pada macan.

“Masukkan kandang, Kang. Agar tak kedinginan atau kehujanan,” perintah Mbah Sholeh pada santrinya.

Mengatahui bahwa yang dimaksud adalah kandang kambing, si tamu jadi khawatir.

“Jangan dimasukkan kandang, Mbah. Nanti kambing jenengan dimakan sama macan saya,” ujarnya yang hanya ditimpali senyum sang tuan rumah.

“Tak apa-apa. Kambing saya akan aman kok,” jawab Mbah Sholeh seraya menggamit tangan si tamu untuk menenangkannya. Lalu dipersilakan menuju kamar untuk dipersilakan istirahat.

Sebelum tidur malam itu, si tamu membayangkan macannya pasti telah menerkam kambing-kambing milik Mbah Sholeh dan esoknya akan ada banyak bangkai. Namun karena kelelahan, matanya segera terpejam.

Pagi hari usai diajak berbincang dan dijamu makanan oleh tuan rumah, dia bergegas menengok ke kandang. Betapa terperanjatnya dia, bukan bangkai kambing yang ditemukan, malah macannya yang mati. Tergeletak kaku di samping barisan kambing yang riuh mengembik.

“Mbeeek… Mbeeekkk…” suara kambing gaduh seperti meminta bangkai macan segera disingkirkan. Seekor kambing powel yang jenggotnya panjang, mulutnya terlihat merah. Diduga kuat, si kambing itulah yang membunuh si macan.

Akhirnya si tamu meminta maaf dan menyesali kesombongannya. Dia menyadari betapa rendah ilmunya dibanding sang kiai yang pernah jadi qadhi di Mekah dan menjadi mahaguru dari gurunya para ulama Nusantara ini.* (Ichwan)
sumber:NU Online

Facebook Comments

About @beritasantri

Check Also

Agung Hercules Meninggal Dunia di Usia 51 Tahun

Kabar duka kembali datang dari industri hiburan Tanah Air.Agung Hercules dikabarkan meninggal dunia pada Kamis (1/8/2019) …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *